Google+ Followers

Monday, 9 April 2012

siFaT mAlu mEnGhiAsi HaWa






melalui coretan rasa ini
marilah kita sama2 renung dan fikir kembali
dimana kelemahan dan kekurangan diri
agar liku2 kehidupan yang kita tidak tahu noktahnya
agar dibawah kasih sayang Ar-Rahman
sentiasa dieri petunjuk dan hidayah

seringkali kita alpa dan lupa tentang hakikat kejadian 
kehidupan untuk mengabdikan diri kepada Yang Esa
namun manusia seringkali lupa diri
kesan hitam dosa terpalit di pakaian kita
jijik dan memualkan

kita tidak mempunyai sifat malu
kerana sifat malu kepada Allah menjarakan kita
daripada maksiat
Allah sentiasa melihat dan mengawasi kita
Dia Maha mengetahui segalanya

Duhai insan
Semailah kuntuman malu di taman iman
Agar kembangnya nanti menjadi penyeri
Dan harumannya menjalar dan meresap diseluruh sanubari

ciNtA sEjaTi





Di mata manusia kufur yang hatinya tiada Cinta kepada Ilahi, kekasihnya adalah bagai sekuntum bunga. Yang indah dipandang mata, namun tidak lama sebelum layu, hilang seri dan berdebu dibawa pergi. Bercinta, biarlah sebagai benih yang disemai untuk mengejar Cinta Ilahi, Cinta Sejati…

 
Cintakan bunga, bunga kan layu
Cintakan manusia, manusia kan mati 

Cintakan dunia, dunia kan kautinggalkan pergi

Cintakan Ilahi, cinta sejati

Puas sudah aku harungi
Hamparan dunia yang fana ini

Mencari sebutir permata cinta

Yang tak pudar sinarnya walau ditelan masa

Kini sinar-Mu mula menerangi 
Mendung hatiku cerah kembali

Terpancarlah sinar suci di lubuk hati

Menerangi gelita jiwa 

Awan mendung berarak pergi
Berganti sinar pancaran Ilahi

Tertautlah perasaan ini

Dengan cinta abadi cinta Ilahi